PERBANDINGAN ABC DENGAN KONVENSIONAL COST

PERBANDINGAN ABC DENGAN KONVENSIONAL COST

Konvensional ABC
Overhead hanya disebabkan oleh cost drivers berdasarkan unit, maka penggolongannya hanya biaya variable dan biaya tetap. Biaya variable jumlah total bervariasi berdasarkan produk. Sistem ABC memandang bahwa biaya overhead variable dapat dilacak dengan tepat pada berbagai produk secara individual.

PEMILIHAN COST DRIVER

Paling tidak ada dua factor utama yang harus diperhatikan dalam pemilihan cost driver ( penyebab biaya) yaitu: a. biaya pengukuran dan b. tingkat korelasi antara cost driver dengan konsumsi overhead sesungguhnya.

Dalam system ABC, sejumlah besar cost driver dapat dipilih dan digunakan. Jika memungkinkan, adalah sangat penting untuk memilih cost driver yang menggunakan informasi yang siap tersedia. Informasi yang tidak tersedia pada system yang ada sebelumnya berarti harus dihasilkan, dan akibatnya akan meningkatkan biaya system informasi perusahaan. Kelompok biaya ( cost pool) yang homogen dapat menawarkan sejumlah kemungkinan cost driver. Untuk keadaan ini, cost driver yang dapat digunakan pada system informasi yang ada sebelumnya hendaknya dipilih. Pemilihan ini akan meminimumkan biaya pengukuran. Misalnya pada contoh PT kertajaya biaya inspeksi dan biaya setup ditempatkan  pada kelompok biaya yang sama, dan dapat memilih menggunakan jam inspeksi atau jumlah produksi berjalan sebagai cost driver. Jika informasi mengenai jam inspeksi dan produksi berjalan yang digunakan untuk kedua jenis produk yang dihasilkan perusahaan sudah tersedia dari system yang ada sebelumnya, maka cost driver mana yang dipilih dari antara keduanya tidak jadi masalah. Namun jika dianggap bahwa jam inspeksi untuk setiap jenis produk tidak dapat dilacak, dan data produksi berjalan untuk kedua jenis produk tersedia, maka produksi berjalan yang digunakan sbg cost driver.

RECENT POSTS